Salurkan Sumbangan Dana Pilihanraya Anda ke Parti Islam Se-Malaysia Kawasan Kota Tinggi

Salurkan Sumbangan Dana Pilihanraya Anda ke Parti Islam Se-Malaysia  Kawasan  Kota Tinggi
No Akaun : 01-069-01-003759-0

Pilihan Anda di PRU 13?

Ruang Aduan

E-mail Address: *
Nama Pengadu *
Nombor Telefon *
E-mail Address
Alamat Pengadu *
Aduan *
Adakah anda bersetuju untuk mendedahkan identiti anda sekiranya diperlukan? *YA
TIDAK

* RequiredBuild Contact Forms

February 21, 2009

Tukang Intai dan Maklumat Darinya

Tertarik dengan tulisan ini..

Sekiranya datang seorang kepada kita, mengajak kita naik ke bumbung rumah seorang jirannya

untuk mengintai kelakuan ‘jelek’ jirannya itu, semata-mata untuk mengaibkannya, adakah kita akan mengikutnya? Semestinya tidak.

Tidak bukan kerana takut jatuh tergelincir dari bumbung tersebut atau disedari jiran dan seterusnya diberkas oleh pihak polis atau orang kampung yang lain. Tidak kerana kita sedar bahawa tindakan mengintai jiran adalah satu tindakan tidak bermoral! Oleh itu, kita akan menempelak orang tersebut dan mengatakan kepadanya bahawa sikapnya amat buruk dan tidak amanah. Bukan jirannya yang akan kita kutuk dan kecam kerana keaibannya, sebaliknya pengintai itulah yang akan kita nasihati dan diberi amaran.

Sekiranya kita turut mengikut untuk mengintai jirannya, maka kita pula yang tidak bermoral. Malahan lebih tidak bermoral dari jirannya itu kerana kita pun tidak tahu apa yang diintaikan. Mungkin tak nampak apa sangat, kerana gelap dan sebagainya tetapi kedengaran bunyi-bunyi dan ternampak gerak-geri dan seterusnya dijadikan buah mulut dikalangan kita.

Peristiwa seperti di atas mungkin berlaku pada zaman dahulu, pada zaman "peeping tom" ini mula dikenali, sebelum adanya kamera, samada digital atau telefon bimbit. Pada zaman sekarang, orang yang tidak bermoral seperti itu tidak perlu lagi mengajak kita memanjat bumbung rumah jirannya. Dia hanya perlu memanjat seorang diri, mengambil gambar dan menyiarkannya di dalam akhbar atau majalah atau internet. Malangnya ada akhbar dan majalah yang sanggup menyiarkannya. Lebih malang lagi ada ramai dari kita yang sanggup melihatnya.

Mungkin akhbar dan majalah tidak menyiarkan gambar-gambar tersebut tetapi disiarkan ceritanya dan disebut juga gambar-gambar berkenaan. Lebih teruk apabila berita yang terhasil dari tindakan tidak bermaruah pengintai itu tetap diberi tempat dan kredibiliti di dalam masyarakat.

Sebenarnya, sekiranya kita bermoral, gambar-gambar yang sedemikian tidak akan kita melihatnya. Berita mengenainya akan dipertikaikan haknya untuk diberi tempat di dalam akhbar dan majalah dan dengan itu diberi kredibiliti. Akhbar dan majalah yang menyiarkannya akan kita pulau kerana kita memahami bahawa tiada bezanya di antara kita melihat atau membacanya dalam akhbar, majalah atau internet dengan kita memanjat bumbung dan mengintai jiran tersebut. Dalam keadaan sebegini, kita seolah-olah diheret oleh akhbar dan majalah ke atas bumbung tersebut dan ‘digoda’ untuk melihat dan mendengarnya.

Oleh itu, peristiwa sebegini menguji bukan moraliti orang yang diambil gambarnya, tetapi moraliti masyarakat umum itu sendiri!

Sikap bermoral yang tegas sebegini adalah penyelesaian muktamad kepada masalah tindakan tidak bermoral penyebaran gambar-gambar yang mengaibkan seseorang. Ianya akan menyebabkan hilangnya keinginan akhbar dan majalah mensensasikan gambar-gambar sebegini kerana mereka akan dikutuk dan dipulau. Ianya akan menempelak tindakan orang yang tidak bermoral yang ingin mengaibkan seseorang kerana tiada yang ingin membeli gambar-gambar berkenaan, tiada yang ingin melihatnya dan tindakannya akan menyebabkan dia dicampak ke dalam penjara.

Gambar-gambar yang mengaibkan seseorang secara peribadi perlulah dibezakan juga dengan amalan penyelewengan pentadbir seperti kes video Lingam. Penyelewengan seperti ini membabitkan kepentingan umum dan salah guna kuasa serta pecah amanah. Ianya bukan isu peribadi. Dalam kes peribadi, cuba lihat semangat yang ditunjukkan oleh mereka-mereka yang memahami Islam.

Adapun dalam Kitab Al-Adab Al-Mufrad karangan Imam Al-Bukhari, beliau mendatangkan hadis daripada Abi Haisam berkata;

جاء قوم إلى عقبة بن عامر فقالوا : إن لنا جيرانا يشربون ويفعلون ، أفنرفعهم إلى الإمام ؟ قال : لا ، سمعت رسول الله صلى الله عليه وسلم يقول : « من رأى من مسلم عورة فسترها ، كان كمن أحيا موءودة من قبرها

Maksudnya;

“Telah datang satu kaum kepada ‘Uqbah bin ‘Amir lalu mereka berkata; “sesungguhnya kita mempunyai jiran yang minum (arak), apakah kamu boleh hantar mereka kepada imam (penguasa)? Berkata (‘Uqbah), jangan, kerana aku pernah dengar Rasulullah SAW bersabda : barangsiapa yang melihat akan aib seseorang muslim, lalu dia sembunyikan aib itu, maka ia seperti menghidupkan bayi yang mati dari kuburnya”
(Al-Adab Al-Mufrad : 3/105 : hadis no : 780)

Ada juga kes yang masyur melibatkan Umar Al-Khattab yang pada satu malam berjalan-jalan untuk melihat keadaan rakyatnya. Beliau terjumpa dengan sebuah rumah yang dalamnya ada yang meminum arak. Umar ceroboh masuk setelah mengintai apa yang berlaku di dalamnya. Apabila Umar masuk, ingin menangkap mereka, mereka menegur Umar pula dengan mengatakan Umar mengintai mereka sedangkan mengintai itu amalan yang terkutuk. Umar masuk juga tanpa memberi salaam sedangkan itu juga tidak berakhlak kata mereka. Akhirnya Umar beristighfar dan hanya menasihat mereka dan mereka tidak dirujukkan ke mahkamah untuk dikenakan apa-apa tindakan undang-undang.

Malangnya moraliti masyarakat kita belum sampai ke tahap sebegitu. Ramai yang masih lagi sanggup memanjat bumbung dan menjadi pengintai. Akhirnya mangsa intaian dan kempen pengaiban menjadi sasaran dan tumpuan kita. Pengintai dan pengaib mencapai kehendaknya dan jiran yang sebenarnya tidak menyakiti sesiapa terus menjadi mangsa.

WaLlahu 'Alam

Oleh Khalid Samad