Salurkan Sumbangan Dana Pilihanraya Anda ke Parti Islam Se-Malaysia Kawasan Kota Tinggi

Salurkan Sumbangan Dana Pilihanraya Anda ke Parti Islam Se-Malaysia  Kawasan  Kota Tinggi
No Akaun : 01-069-01-003759-0

Pilihan Anda di PRU 13?

Ruang Aduan

E-mail Address: *
Nama Pengadu *
Nombor Telefon *
E-mail Address
Alamat Pengadu *
Aduan *
Adakah anda bersetuju untuk mendedahkan identiti anda sekiranya diperlukan? *YA
TIDAK

* RequiredBuild Contact Forms

February 16, 2009

Sembang Warung Lilin - Tuntutan Politik

Jika sebelum ini jarang orang berminat bercakap mengenai politik, melainkan golongan yang terbabit secara langsung dengannya, keadaan kini adalah sebaliknya, malah remaja juga berminat mengetahui senarionya. Ini adalah perkembangan baik yang ditunjukkan golongan muda kerana mereka adalah pewaris pemerintahan negara ini. Dengan senario yang mutakhir ini dapat mencelikkan pengetahuan mereka tentang perjalanan politik ditanahair ini.

Di mana-mana tempat bersembang atau ‘ngeteh’, topik perbualan mengenai politik tidak ditinggalkan, khususnya PRK Bukit Gantang dan Bukit Selambau serta kronologi disebalik kejadiannya.

Sering juga diperkatakan bahawa politik itu kotor. Tetapi, hakikatnya orang yang terbabit dengan politik yang tidak ditunjangi dan didasarkan dengan politik Islam yang melakukan onak sehingga dikatakan kotor.

Penyalahgunaan kuasa, politik wang, skandal seks, culik menculik, hingga sanggup berbunuhan demi survival dan agenda tersendiri mereka menyebabkan politik dipalit kekotoran.

Tetapi, bagaimana Islam melihat politik dan pilihan raya itu sendiri. Nabi Muhammad s.a.w ketika mengembangkan Islam turut menggunakan politik.

Kamus Dewan Edisi Tiga, “politik” bermaksud ilmu cara pemerintahan, ilmu siasah dan ilmu kenegaraan; kedua, segala sesuatu berkenaan pemerintahan sesebuah negara atau hubungannnya dengan negara lain dan ketiga, kelicikan, muslihat atau tipu muslihat. Politik juga membawa erti keupayaan manusia mengurus sesuatu, mengikut disiplin ditetapkan.

Takrifan ini membuktikan makna politik amat luas, bukan saja merujuk kepada pengetahuan dan kebijaksanaan mentadbir negara, malah membawa maksud tipu muslihat.

Jadi, tidak hairan ada pihak menggunakan muslihat tersendiri untuk mendapatkan pengaruh dan gelaran yang diidamkan, kerana politik itu sendiri dari satu sudut dikatakan muslihat.

Contoh terbaik adalah Rasulullah s.a.w berpolitik yang bijak menguruskan hal pemerintahan dan dakwah. Rasulullah mengajar manusia berpolitik dalam Islam, dimana urusan membabitkan perlantikan pemimpin bukan perkara sampingan atau main-main, malah ia menjadi topik khusus dalam pewarisan Nabi Muhammad s.a.w bagi memastikan agama Islam dan politik dunia terpelihara.

Justeru itu, menjadi kewajipan bagi umat Islam melantik pemimpin bagi memastikan Islam dan umatnya terbela dan apabila dilantik mesti ditaati selagi mana ianya tidak melanggar hak-hak dan tuntutan sebagai muslim.

“Wahai orang-orang yang beriman, taatlah kamu kepada Allah dan rasul serta kepada ulil-amri (pemimpin) dari kalangan kamu. Kemudian jika kamu berselisih dalam sesuatu perkara, maka kembalikanlah ia kepada Allah dan Rasul-Nya jika kamu benar beriman kepada Allah dan hari akhirat. Yang demikian adalah lebih baik (bagi kamu), dan lebih elok pula kesudahannya.” (an-Nisa : 59)

Apabila pemerintah baik, Nabi kata kamu kena dengar dan apabila pemerintah yang buruk, disuruh kita menghindarinya. Itulah juga dinamakan politik. Kewajipan umat Islam ke atas perlantikan pemerintah adalah fardhu kifayah seperti jihad dan menuntut ilmu.

Dalam konteks Malaysia yang dinilai pengundi ialah calon atau ideologi politik. Mengundi asalnya adalah harus, tetapi jika calon yang baik dengan dasar perjuangan untuk menegakkan keadilan, amar maaruf nahi mungkar, meletakkan Islam dimartabat tertinggi perundangan negara adalah menjadi sunat malah wajib pula, sebaliknya calon jahat, zalim, menghina hukum Islam, memperlekehkan sunah Nabi, tidak menjaga maruah keluarga maka hukumnya haram disokong.

“Dan barangsiapa mengambil Allah, Rasul-Nya dan orang-orang yang beriman menjadi penolongnya, maka sesungguhnya pengikut (agama) Allah itulah yang pasti menang. Hai orang-orang yang beriman, janganlah kamu mengambil jadi pemimpinmu, orang-orang yang membuat agamamu jadi buah ejekan dan permainan, (iaitu) diantara orang-orang yang telah diberi kitab sebelummu, dan orang-orang yang kafir (orang-orang musyrik). Dan bertakwalah kepada Allah jika kamu betul-betul orang-orang yang beriman”. (al-Maidah : 56&57)

~matahijauku~